-->

Praktek Money Politik Berkembang Bebas, Bawaslu Simalungun Lamban Bertindak

Selasa, 08 Desember 2020 / 16.10

Aksi massa berorasi di halaman Kantor Bawaslu Simalungun.

SIMALUNGUN, KLIKMETRO - Pengawasan dan penindakan terhadap pelanggaran Pilkada yang dilakukan oleh Bawaslu Simalungun terhadap Pasangan Calon (Paslon) di Kabupaten Simalungun sangat minim. Hal ini disebabkan adanya pembiaran dari Bawaslu Simalungun.

Hal ini disampaikan oleh Dearmando Damanik, kordinator aksi masyarakat peduli Pilkada bersih, saat melakukan orasi di halaman kantor Bawaslu Simalungun, Selasa (8/12/2020).

Lebih lanjut katanya, tujuan dari Masyarakat Peduli Pilkada Bersih hadir di Bawaslu Simalungun dengan massa lebih dari 100 orang tersebut untuk menuntut tindakan dari Bawaslu Simalungun terhadap kebebasan money politik yang saat ini bebas terjadi pada Pilkada di Kabupaten Simalungun.

“Tidak satupun laporan temuan yang ditindaklanjuti ataupun dipublikasikan kepada masyarakat Kab. Simalungun. Tersebar video yang saat ini viral yang menyebutkan nama ketua Bawaslu Simalungun, namun tidak ada penanganan. Tidak ada klarifikasi nya. Banyak pembiaran politik uang di Kabupaten Simalungun, ” sebut dirinya dalam orasi.

Sebelumnya, Niko Sinaga, perwakilan dari Mahasiswa, saat orasi menyampaikan, Bawaslu jangan mandul, resah dengan pelanggaran pelanggaran yang kita nilai sangat bertentangan dengan azas Pilkada. Menuntut kinerja dari Bawaslu Simalungun terkait laporan laporan dari masyarakat yang terkesan lamban dalam penanganan.

M Choir Nasution, Ketua Bawaslu Simalungun, menanggapi orasi para pengunjuk rasa menyampaikan, bahwa temuan ada 20 pelanggaran baik administrasi dan tidak pidana pemilu. Pelanggaran yang terjadi pada Minggu Tenang sudah diproses di Gakumdu bukan ada pembiaran. (tp)

Komentar Anda

Terkini