-->

Bersama Kapoldasu, Wali Kota Medan Evaluasi PPKM Darurat

Kamis, 15 Juli 2021 / 15.39

Walikota Medan Bobby Nasution bersama Kapoldasu Irjen Pol Panca Putra Simanjuntak,  Dandim 0202/BS Kol Inf Agus Setiandar dan Kapolrestabes Medan Kombes Pol Riko Sunarko.

MEDAN, KLIKMETRO.COM - Penerapan PPKM Darurat di Kota Medan sebenarnya bertujuan untuk mengurangi mobilitas masyarakat Kota Medan. Artinya kegiatan-kegiatan yang dirasa tidak perlu maka harus ditunda dulu dan masyarakat dapat melakukan aktifitas dirumah dengan memanfaatkan digitalisasi.

“Selama PPKM Darurat kita lakukan aktifitas di rumah dengan memanfaatkan dan menggunakan teknologi. Sebab Kita sudah mulai terbiasa melakukannya, contohnya dengan rapat virtual, ini tidak ada bedanya dengan kegiatan rapat tatap muka karena hasil rapat bisa disampaikan. Jadi kita minta masyarakat sudah bisa menggunakan digitalisasi teknologi untuk mempermudah kegiatannya. Jangan hanya dibilang kita ingin membatasi-membatasi,” Kata Wali Kota Medan Bobby Nasution usai melakukan evaluasi PPKM Darurat di Kota Medan bersama Kapolda Sumut Irjen Pol Panca Putra Simanjuntak, Kapolrestabes Medan Kombes Pol Riko Sunarko dan Dandim 0202/BS Kol Inf Agus Setiandar serta para Kapolsek di Pos Polantas Lapangan Merdeka, Rabu (14/7/2021).

Dijelaskan Bobby Nasution setelah diterapkan PPKM Darurat di Kota Medan sejak hari Senin kemarin dan selama tiga hari dilakukan sosialisasi, mobilitas masyarakat berangsur mulai berkurang di hari ketiga. Namun menurut Bobby Nasution selain mobilitas berkurang ada yang lebih penting yakni penerapan protokol kesehatan (prokes) 5M oleh masyarakat. 

“Saat ini memasuki hari ketiga dan merupakan hari terakhir kita sosialisasi PPKM darurat di Kota Medan. Selama tiga hari ini sudah menunjukkan angka yang baik dalam arti mobilitas atau aktivitas masyarakat sudah berangsur-angsur berkurang dan mengikuti aturan PPKM Darurat dibandingkan dengan hari pertama yang masih padat dan ramai,”jelas Bobby Nasution.

Ditambahkan Bobby Nasution, Dalam PPKM darurat, ada pembatasan untuk mobilitas masyarakat salah satunya dilakukan penyekatan di 18 titik jalan yakni 5 titik ada di pintu masuk Kota Medan, 10 titik itu ada di inti Kota Medan dan 3 titik fokus di Medan Belawan.

“18 titik ini permanen. Maka saya mengajak masyarajat agar bisa sama-sama menerapkan protokol kesehatan 5M ketika beraktifitas. Ayo masyarakat Kota Medan kita patuhi protokol kesehatan gunakan masker, masih banyak masyarakat kita yang belum patuh prokes. Ini tugas kita juga terus-menerus mengingatkan masyarakat,” ujar Bobby Nasution.

Sebelumnya Kapolda Sumut Irjen Pol Panca Putra Simanjuntak meminta kepada Kapoltabes Medan dan seluruh Kapolsek serta Jajaran Kepolisian untuk dapat mensukseskan dan menjalankan tugas ini dengan memahami Aturan PPKM Darurat. Menurutnya tugas kepolisian bukan hanya melakukan penyekatan saja.

"Kepolisian didalam PPKM Darurat bukan hanya bekerja untuk melakukan penyekatan semata tetapi harus didukung dengan berbagai cara bertindak. Karena apa saya minta para perwira saya semuanya sepaham, PPKM darurat itu diatur dalam instruksi menteri dalam negeri No 20 baca baik-baik. Baca semua disitu aturannya, kalau bekerja aturan dulu dipahami, apa perintah nya, bagaimana caranya, aturan nya yang harus kita pahami. Saya minta para perwira semuanya ini sampai ke level bawah harus dibaca instruksi Menteri Dalam Negeri No 20 baik-baik," jelas jenderal bintang dua ini seraya menegaskan, mulai Kamis (15/7/2021) petugas sudah bisa melakukan tindakan kepada warga yang melanggar PPKM Darurat. (mr)

Komentar Anda

Terkini