-->

Kasus DBD di Sibolga Meningkat, Warga Diimbau Waspada

Kamis, 20 Oktober 2022 / 18.21

Tampak petugas melakukan fogging (pengasapan) untuk mencegah nyamuk aedes agepty. (f-ist)

SIBOLGA, KLIKMETRO.COM - Dinas Kesehatan Kota Sibolga mengonfirmasi bahwa kasus Demam Berdarah Dengue (DBD) di Kota Sibolga sejak bulan September hingga Oktober 2022 alami peningkatan.

Kepala Bidang Pencegahan dan Pengendalian Penyakit (P2P) Dinkes Sibolga, Sri Wahyuni menyatakan bahwa per harinya tercatat satu hingga dua pelaporan anak usia 6 hingga 12 tahun terinfeksi virus Dengue yang ditularkan melalui gigitan nyamuk Aedes aegypti.

“Kasus (DBD) ini, diprediksi masih akan terus meningkat hingga awal tahun 2023,” kata Sri di Kantor Dinkes Sibolga saat dikonfirmasi pada Kamis (20/10/2022).

Sri menyebutkan, lonjakan jumlah penderita DBD saat ini berkaitan dengan musim hujan yang belakangan melanda wilayah Sibolga. Pada musim hujan, populasi nyamuk vektor DBD yaitu Aedes aegypti dan Aedes albopictus meningkat karena banyaknya tempat perindukan nyamuk tersebut.

Karenanya, pihaknya juga mengimbau warga untuk melakukan tindakan pencegahan dengan cara menguras dan menutup tempat penampungan air, mengubur atau mendaur ulang barang bekas yang berpotensi menjadi tempat berkembang biaknya jentik nyamuk.

“Memang, kalau ada kasus DBD maka sesuai SOP (Standar Operasional Prosedur) akan ada fogging (pengasapan) di sekitar lokasi penemuan kasus," jelasnya.

Selain itu, Dinas Kesehatan juga punya program rutin melakukan fogging sebanyak dua kali dalam setahun di setiap Kelurahan. Namun, harapannya warga harus tetap waspada dan selalu menjaga kebersihan lingkungan. (riz)

Komentar Anda

Terkini