-->

Perampok Sadis Tikam Teman Wanita Diringkus di Belawan

Rabu, 22 Desember 2021 / 19.22

Terduga pelaku perampokan. (f-sur/klikmetro)

MEDAN, KLIKMETRO.COM - Kasus perampokan disertai dengan penganiayaan berat terjadi yang menimpa seorang wanita bernama Indah Khairani (26) yang merupakan warga Jalan Sekata Gang Flamboyan, Kelurahan Sei Agul, Kecamatan Medan Barat yang terjadi di Jalan Yos Sudarso, tepat di depan sekolah Darma Wangsa, Selasa (21/12/2021) sekira pukul 2.30 dinihari, dikabarkan telah ditangkap oleh Unit Pidana Umum, Satreskrim Polrestabes Medan pada Selasa Sore (21/12/2021) dari kawasan Belawan.

M.Faris yang diduga sebagai pelaku perampokan 1 unit mobil Honda BRIO BK 1273 ZA dan 1 unit handphone milik korban tak berkutik saat disergap polisi.

Penangkapan pelaku ini dibenarkan korban kepada awak media melalui pesan WhatsApp (21/12/2021).

"Pelaku sudah ditangkap di kawasan Belawan bersama mobil aku bang,"jelas korban.

Kanit Pidum Satreskrim Polrestabes Medan, Iptu Reza saat dikonfirmasi via telepon, Rabu (22/12/2021) oleh awak media enggan berkomentar.

"Ke Kasat Reskrim saja ya, saya tak berhak untuk menjelaskan,"ucap Reza.

Sementara itu Kasat Reskrim Polrestabes Medan, Kompol Muhammad Firdaus, saat dikonfirmasi via telepon maupun pesan WhatsApp tak mau merespon konfirmasi wartawan, walaupun pesan WhatsApp yang dikirimkan dibacanya.

Sebelumnya diberitakan bahwa seorang wanita bernama Indah Khairani pada awak media melalui sambungan telepon menjelaskan bahwa awal kejadian antara ia dan pelaku bernama M Faris sepakat untuk bertemu di depan Pajak USU, Jalan Jamin Ginting sekira pukul 10.30 wib.

Selanjutnya mereka pun bertemu di tempat yang disepakati, kemudian dengan menggunakan mobil Brio warna merah, BK 1273 ZA, keduanya pun berangkat menuju Jalan Bambu Medan, untuk makan kerang rebus.

Saat itu, korban duduk di jok depan sebelah supir, sedangkan mobil miliknya di kemudian oleh pelaku.

Setelah di Jalan Bambu, korbanpun makan dan selanjutnya mereka pun berjalan-jalan mengitari kota Medan.

Dalam perjalanan, korban sempat merasa curiga, lantaran pelaku yang telah lama ia kenal dan telah lama tak berjumpa menanyakan berapa berat cincin emas yang ia pakai dan mobil BRIO miliknya dilengkapi GPS atau tidak .

Hingga saatnya, mobil melintas di jalan Yos Soedarso, depan sekolah Darma Wangsa, pelaku menghentikan laju kendaraan dengan alasan mengambil sesuatu di tas miliknya yang ia letakan di bagasi.

"Setelah jumpa jalan-jalan keliling kota Medan lah kami, sekitar jam 12.00 WIB, kurang kami makan kerang rebus di Jalan Bambu udah selesai makan, jalan lagi kami ke arah Marelan jalan, saat itu pun aku sempat ketiduran. Aku sempat ngajak balik,cuma katanya bentar lagi lantaran masih suntuk. Pas kami lewat di Jalan Yos Soedarso, depan sekolah Darma Wangsa, si pelaku ini menghentikan mobilnya, alasan mau ngambil sesuatu di bagasi,"ucap korban.

Sambung korban lagi, saat itu pelaku langsung menikam perut korban, paha dan lehernya sebanyak 10 tikaman.

"Saat di mobil, aku ditikaminya, aku sempat berusaha keluar dari mobil, setelah keluar, aku langsung berlari ke depan sambil minta tolong. Saat itu si pelaku sempat minta maaf dan meminta aku untuk kembali masuk ke mobil, namun aku tak mau dan terus berteriak. Saat itu ada beberapa mobil yang berhenti melihat aku minta tolong, ku rasa ketakutan dia, langsung dibawanya lagi mobil ku, mau ditabraknya aku. Dibawanya mobil dan handphone punya ku,"ucap Indah Khairani sambil menjelaskan bahwa pelaku tinggal di daerah Johor dan kawasan Marelan. (mt)

Komentar Anda

Terkini